My First Love Story

Hi readers! Kayaknya udah lama aku gak nge-post sesuatu di page ini. Well to the well,

sekarang aku pengen ceritain tentang cinta pertamaku, soalnya aku gak tahu harus nge-post apa hehehee…

Aku suka dia mulai kelas 3 smp, tapi aku gak terlalu peduli tentang perasaanku itu. Kupikir paling cuma cinta monyet, gak dibalas juga gak apa-apa. Aku gak punya alasan kenapa aku suka dia, karena gak ada yg bisa disukai dari sikap dia ke aku. Dia orang yang paling menyebalkan yang pernah aku temui. Sikapnya ke aku itu musiman. Kadang tiba-tiba baik, terus berubah jadi dingin. Pokoknya sikapnya ke aku paling beda. Tiap kita ketemu, selalu berantem. Ada ajah sikapnya yang buat aku kesel. Kebaikannya bisa dihitung pake jari.
Akhirnya kita lulus dari smp. Aku pikir gak akan ketemu dia lagi, tapi ternyata kita satu sekolahan tapi beda kelas dan jurusan (aku anak smk. SMK bisa! Hahahaa). Nah, pas disini perasaan itu makin menguat. Dia juga termasuk cowok yg bisa dibilang cukup populer disekolah. Teman-teman kelasku beberapa ada yg suka sama dia (saingan nambah), malah ada yang sok minta diajarin sama dia. Mereka duduk bareng sambil belajar bareng. Kelihatannya akrab banget. Situasinya agak panas. Dan bodohnya aku yg gak bisa ngontrol mulutku aku malah bilang gini, “emang kamu pinter, sok ngajarin orang lain.” Saat itu juga dia natap aku sinis banget terus ngomong sesuatu yg agak pedes. Tapi aku lupa dia ngomong apa, yg jelas bikin aku kehilangan muka dikit di depan temenku itu. Satu lagi yg buat aku ill feel. Temenku itu justru ngomong ke aku, kalo dia suka juga sama cowok itu. Apaan sih? Waktu itu aku juga pengen kasih tau dia kalo aku juga suka sama cowok itu,tapi aku justru cuma senyum terus make cara lain buat temenku itu gak suka lagi sama dia. Aku ceritain tentang sifat jeleknya si dia. Tapi tetep ajah dia masih suka. Setidaknya mereka gak pernah jadian. Tapi walaupun kayak gitu, dia malah jadian sama cewek di kelas sebelah. Itu bikin hatiku nyesek. Cantik sih emang ceweknya, daripada aku.
Ada temanku yg ngasih tahu aku, kalo dia udah putus sama cewek itu. Aku gak tau kenapa mereka putus, dan aku gak peduli lagi sama dia. Udah pengen move on dari dia. Gitu ajah.
Pas kelas dua, perasaan itu muncul lagi, dan sangat mengganggu. Tapi mau gimana lagi, perasaan gak bisa dipaksa keluar masuk gitu ajah. Jadi aku cuma biarin ajah, gak mau terlalu mengharapkan dia. Yang aku dengar dia sempat pacaran sama temen sekelasku, tapi katanya dianya cuma jadi pelampiasan. Pernah aku mergokin mereka berduan di tangga, tapi mereka justru langsung melepaskan genggaman tangan mereka satu sama lain. Aku cuma senyum sambil bilang “cie cie..” terus aku jalan ngelewatin mereka. Pas sampai di atas aku justru menghembuskan napas, gak tau kenapa ada perasaan sakit di dada. Dan kira-kira dua minggu kemudian terdengar kabar mereka putus.
Kadang aku mikir dia itu mungkin suka sama aku. Tapi aku gak mau kepedean gitu, takut sakit hati sendiri nantinya kalo salah. Waktu pulang sekolah bareng temenku iecha naik angkot, temenku yg sekelas sama dia dan dia juga naik angkot yg sama denganku. Tapi aku gak ngajak dia ngomong, aku cuma ngobrol bareng temen kelasnya itu. Kalo gak salah aku pura-pura ngambek soalnya gak dapet contekan mid. Aku sama teman kelasnya itu cukup akrab, jadi udah biasa kalo aku kayak gitu. Tapi dia malah nyuruh aku diam. Katanya aku berisiklah, ganggu dialah, pokoknya marah-marah gitu. Aku langsung diam ditegur kayak gitu. Iecha terus menggoda aku, nunjuk dia terus aku, terus senyum-senyum sendiri. Aku males lihat iecha kayak gitu. Maksudnya nunjuk-nunjuk sambil senyum-senyum itu apa??! Temenku bilang mungkin dia cemburu, atau mungkin memang dianya lagi bad mood, makanya marah. Yang paling mungkin pasti dia lagi badmood, makanya marah-marah. Ditambah cuaca yang panas banget waktu itu.
Terus pernah sekali kita hujan-hujanan nyari angkot, aku naik angkot yg sama dengan dia. Salah satu temenku bagiin tissue buat ngelap tangan sama muka yg basah. Pas tissuenya mau dikasih ke aku, dia malah langsung ngambil tissue itu terus ngelap mukanya (sok imut banget -_-) terus ngasih tissue itu ke aku. Memang aku ngambil itu tissue, tapi itu buat melempar tissue ke mukanya. Akhirnya dia ngasih tissue beneran (maksudnya bukan bekas dia) sambil senyum-senyum jahil. Waktu itu pengen rasanya ngejitak kepalanya.
Temen-temenku sering masangin aku sama dia. Alasannya, karena ultah kita sama. Cuma itu doang. Aku berlagak marah gitu, tapi dalam hati senengnya gak terkira. Hehehee
Waktu porseni pas kelas tiga, aku ngebungkus makanan buat panitia, terus dianya datang dari belakang sambil menekan kepalaku. Terus aku sok-sok imut gitu bilang sakit. Terus dengan lembut dia nanya. “Sakit banget yah? Maaf.” Terus aku bilang “gak kok. Bercanda.” Terus dia duduk di depan aku, dan ngebantuin aku ngebungkusin itu makana. Aku masukin makanannya dia yg mengelip bukusnya. Rasanya seneng banget. Belum lagi waktu mau ujian praktek, dia datangin aku. Yah meskipun yg ngajak bicara lebih dulu temennya, tentang ujian praktek kejuruanku, dan aku ngejelasi sambil nekuk muka. Tapi dia langsung nanya seolah khawatir, “tapi, kamu bisakan?” Dengan senyum tulus banget aku menjawab pertanyaannya. “Iya.”
Terys waktu kami ultah. Dia datang ke acara ultah dirumahku. Dan dia adalah orang yg pertama yg datang. Sambil megang hpnya dia nanya ke aku, yang lain belum datang? Dia duduk di teras rumah sambil nunggu yg lain, aku menemani dia tapi kita gak ngomong banyak. Mungkin emang gak ngomong apapun. Eh, dia ngucapin selamat ultah buat aku, terus aku juga ngucapin selamat ultah buat dia, terus kita saling jabat tangan.
Kalo gak salah, waktu kelas satu smk dia juga pernah ngucapin selamat buat aku lewat fb. Tapi bodohnya aku, baru ngebuka pesan itu setelah tiga bulan dia ngirim itu pesan. Isinya kayak gini,
“HBD teman. Kok bisa yah ultah kita sama.” Gitu. Yg komen pesan itu pertama malah temenku. Terus aku baru bilang terimakasih, setelah tiga bulan. Kita memang gak jodoh mungkin.
Tapi kalau diingat-ingat waktu dia ke rumahku, waktu ulang tahun kami, aku sampe dua kali jabat tangan sama dia. Terus temenku nyiram aku sama dia pake kopi. Temenku nyuruh minjamin jaket buat dia, tapi aku gak tau kenapa aku malah ngasih seribu alasan buat gak minjamin dia jaket. Aku nyesal juga karena gak minjamin dia jaket dulu. Pasti dia benci sama aku sekarang. Makanya dia selalu manatapku dengan pandangan sinis begitu.
Waktu lulus smk, kita semua coret-coret baju. Kita saling menandatangani baju temen kita. Tapi aku justru gak sempat minta ttdnya. Kita sempet foto rame-rame sih, tapi pas ku cari di fb foto itu, malah gak ada. Malah ada adek kelas yg minta foto bareng dia. Sok-sok nyari dia lagi. “Kak ***** mana?” Apaan! Tapi si dia malah nunjuk temannya, pokoknya saling nunjuk gitu. Pada akhirnya dia ikut foto bareng kita. Ini cewek merusak suasana. Pake dekat-dekat dengan dia lagi. Tapi setidaknya dia lebih berani ngungkapin perasaannya.
Ada hal yg paling aku sesali, dia menyapa aku. Manggil namaku. “Dika.” Tapi aku malah sibuk smsan sama iecha. Jadi nyuekin dia. Aku bego ya? Memang.
Sekarang aku udah kuliah, kita beda kampus, beda kota. Jadi aku udah agak lupa tentang dia. Tapi pas temanku membaca garis tanganku, dan nebak kalo aku suka sama seseorang dan orang itu ternyata suka sama aku. Ada rasa senang, tapi sedih, menyesal juga. Coba kalo aku lebih bersikap manis, coba kalo aku lebih jujur, coba kalo. . . Ah gak tahu ah.
Terakhir ngobrol sama dia waktu beberapa bulan yg lalu, itupun di fb, dan itupun sebentar banget.
Aku pengen kasih tau dia, kalo aku suka sama dia. Tapi bukannya takut diketawain, tapi takut kalo . . . dia sudah menyukai orang lain dan aku jadi sakit hati sendiri.
Jujur aku suka sama dia bukan mau jadi pacarnya, cuma pengen dia tahu kalo aku suka banget sama dia.
Pertanyaan di otakku tentang dia menumpuk. Bener dia suka sama aku? Kalo gitu kenapa gak bilang ajah? Kalo gitu kenapa dia mandangnya kayak gitu? Apa dia masih ingat aku? Dia lagi ngapain? Kenapa sikapnya beda sama aku? Dia selalu nyapa iecha, dan menghiraukanku. Kenapa sikapanya dingin?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s